Mengapa Barang Peninggalan Rasulullah Saw. Banyak yang Hilang?

6/06/2017

Mengapa Barang Peninggalan Rasulullah Saw. Banyak yang Hilang?

Mengapa Barang Peninggalan Rasulullah Saw. Banyak yang Hilang?
Baragam cara ditempuh para generasi awal Islam, terutama para sahabat dan generasi awal tabiin, untuk berlomba-lomba mendapatkan barang pribadi Rasulullah SAW dan berharap keberkahan (tabaruk). Bahkan, tak sedikit yang berupaya mendapatkan secuil potongan dari fisik Rasulullah.  Hal ini demi memanifestasikan perasaan cinta mereka dan kesetiaan kepada pribadi agung tersebut.

Anas RA bercerita bagaimana para sahabat bertabaruk dengan rambut Rasulullah SAW. Menurut Anas, ia melihat tukang cukur sedang mencukur rambut Rasulullah SAW dan para sahabat mengitarinya. Para sahabat tidak menghendaki satu helai pun dari rambut Rasulullah  terjatuh kecuali telah berada di tangan seseorang. (HR Muslim, Ahmad, dan Baihaqi).

Ada juga kisah dari Abdul hamid bin Ja'far yang mengatakan bahwa Khalid bin Walid kehilangan kopiah saat peperangan Yarmuk. Ia meminta untuk mencarikan kopiah tersebut, tapi tidak ditemukan. Ia meminta mencarinya lagi, dan ternyata didapati berupa kopiah usang.

Lalu, Khalid berkata sewaktu Rasulullah umrah, beliau mencukur rambut kepalanya, maka orang-orang berebut rambut beliau, dan ia bisa mendahului dan mendapat rambut ubun-ubun beliau. Lalu, ia meletakkan rambut tersebut di kopiah miliknya. Saat berperang menggunakan kopiah tersebut, Khalid pasti menang.

Lalu, Mengapa Banyak Barang Peninggalan Rasulullah yang Hilang?


Benda-benda peninggalan Rasulullah ini berada di tangan para sahabat atau ada pula yang disimpan para keluarga Rasul (ahlul bait). Mantel suci (holy mantle) atau burda diberikan Nabi Muhammad kepada Ka'b ibn Zuhayr. Anaknya Ka'ab menjual mantel tersebut kepada Muawiyah I, pendiri Dinasti Umayyah.

Setelah jatuhnya Bani Umayyah, mantel berada di Baghdad di bawah Dinasti Abbasiyah dan dibawa ke Kairo di bawah Dinasti Mamluk. Akhirnya, mantel berada pada Selim I dan diletakkan di  Museum Topkapi, Istanbul, Turki, pada 1595.

Dalam hadis riwayat Bukhari dijelaskan bahwa Nabi Muhammad menggunakan cincin perak di tangannya yang terdapat ukiran Muhammad Rasul-Allah. Setelah Nabi wafat, cincin tersebut digunakan oleh Abu Bakar, kemudian 'Umar, dan Utsman.

Sandal Nabi diketahui hilang di Damaskus pada 803 H. Terdapat beberapa alasan mengapa beberapa benda peninggalan Nabi hilang. Hal ini karena para sahabat meminta agar benda-benda peninggalan Nabi tersebut ikut dikuburkan bersama jasad mereka ketika wafat.

Mu'awiyah bin Abi Sufyan telah menyelamatkan beberapa rambut dan kuku Nabi. Saat menjelang kematiannya, ia meminta agar benda-benda tersebut diletakkan di dalam makamnya.

Seiring berjalannya waktu, informasi tentang benda peninggalan Nabi tersebar luas di kota-kota Muslim, seperti Damaskus, Yerusalem, Kairo, Haifa, Kabul, Kashmir, Lahore, dan Karachi. Pada 1327 AH, lebih dari 40 helai rambut Nabi diklaim oleh Konstantinopel. Mereka menampilkan peninggalan Nabi tersebut dalam beberapa perayaan.

Disari dan diolah dari republika.co.id