Rasulullah Saw. Selalu Memerhatikan Penampilan Umatnya

3/20/2017

Rasulullah Saw. Selalu Memerhatikan Penampilan Umatnya

Tags

''Wahai anak cucu Adam! Pakailah pakaianmu yang bagus pada setiap (memasuki) masjid, makan dan minumlah, tetapi jangan berlebihan. Sungguh Allah tidak menyukai orang yang berlebih-lebihan.'' (QS: al A'raf [7] : 31).

Rasulullah Selalu Memerhatikan Penampilan Umatnya
Penampilan adalah hal pertama yang dilihat dan dirasakan seseorang saat bertemu satu dengan lainnya. Raut muka, pakaian, dan bentuk tubuh adalah hal yang pertama dilihat. Bagaimanakah petunjuka Islam tentang penampilan?

Diuraikan dalam buku "Hidup Saleh dengan Nilai Spiritual Islam", tak pernah Nabi tidak memerhatikan penampilan umatnya. Beliau tidak pernah melihat seorang yang berpakaian lusuh, kecuali Nabi mengkritiknya lantaran ketidakpeduliannya terhadap dirinya sendiri.

Oleh karenanya, umat sebaiknya memeriksakan penampilan diri sebelum bepergian atau menemui orang lain. Ia hendaknya membuat dirinya terlihat menarik dan bersih, dengan sikap yang sederhana, karena Nabi SAW membuat diri beliau enak dilihat di hadapan para sahabat juga keluarganya.

Hal ini selaras dengan ayat Al-Qur'an di atas, bahwa Allah Swt. memerintahkan manusia untuk berpakaian yang bagus setiap memasuk masjid serta makan dan minum secara sederhana.

Atas petunjuk inilah pula, Imam Abu Hanifah  RA selalu merawat pakaian dengan baik dan memastikan beliau merasa bersih dan segar. Beliau juga menganjurkan orang lain untuk melakukan hal serupa.

Pernah suatu waktu, Imam Abu Hanifah melihat seorang lelaki yang menghadiri majelis kajiannya dengan berpakaian lusuh dan kotor. Lalu beliau menyuruhnya menyingkir ke sisi lain dan memberinya uang seribu Dirham untuk membeli pakaian yang bersih.

Muslim sejati memahami bahwa Islam menganjurkan untuk berpakaian bersih setiap waktu, terlebih ketika shalat. Tetapi diingatkan dalam sebuah hadis, Islam pun merupakan agama yang memberi peringatan atas sikap berlebihan dalam hal itu, dan mengatakan kepadanya untuk menghindari perbudakan oleh penampilannya.