Kata Mutiara tentang Menuntut Ilmu

10/10/2015

Kata Mutiara tentang Menuntut Ilmu

Sahabat pustama
Seorang yang menekuni bahasa Arab, pasti akan mendapati betapa kayanya bahasa tersebut, terlebih ketika menyelami kesusasteraannya. Rasulullah saw. adalah seorang nabi yang lahir dari suku Quraisy, yang terkenal dengan kefasihan bahasanya. Maka sungguh amat rugi mempelajari bahasa Arab, namun melewatkan khazanah kesusasteraannya.
Para ulama telah banyak menelurkan kata-kata mutiara yang memiliki kandungan nasehat dan kedalaman isi. Berikut adalah kata-kata mutiara yang dibuat para ulama dan ahli hikmah.

Mencari Ilmu Lebih Utama dari Mencari Harta
طَلَبُ الْعِلْمِ خَيْرٌ مِنْ طَلَبِ الْمَالِ
رَضِيْنَا بِالْعُلُوْمِ تَكُوْنُ فِيْنَا – لَنَا عِلْمٌ وَلِلْجُهَّالِ مَالٌ
فَإِنَّ الْمَالَ يَفْنَى عَنْ قَرِيْبٍ – وَإِنَّ الْعِلْمَ بَاقٍ لاَ يَزَالُ
Kami rida dengan ilmu yang tertanam dalam diri kami, sedangkan orang bodoh rida dengan harta.
Sungguh, harta itu akan musnah dengan segera, dan ilmu akan terus melekat tak akan sirna.

Belajar di Waktu Kecil Bagai Mengukir di Atas Batu
التَّعَلُّمُ فِى الصِّغَرِ كَالنَّقْشِ عَلَى الْحَجَرِ
أَرَانِىْ أَنْسَى مَا تَعَلَّمْتُ فِى الْكِبَرِ – وَلَسْتُ بِنَاسٍ مَا تَعَلَّمْتُ فِى الصِّغَرِ
وَمَا الْعِلْمُ إِلاَّ بِالتَّعَلُّمِ فِى الصِّبَا – وَمَا الْحِلْمُ إِلاَّ بِالتَّحَلُّمِ فِى الْكِبَرِ
وَلَوْ فَلَقَ الْقَلْبَ الْمُعَلِّمُ فِى الصَّبَا – لَأُلْفِى فِيْهِ الْعِلْمُ كَالنَّقْشِ فِى الْحَجَرِ
Aku merasa selalu lupa dengan apa yang aku pelajari di masa dewasa.
Dan aku tidak lupa dengan apa yang aku pelajari di waktu kecil.
Dan tiada ilmu kecuali dengan belajar di waktu kecil.
Dan tiada kesantunan kecuali kesantunan di masa dewasa.
Kalau seorang guru menempa hati anak kecil, maka ilmu yang
ditanamkannya itu bagaikan ukiran di atas batu.

Perjalanan Menuntut Ilmu
الرِّحْلَةُ فِىْ طَلَبِ الْعِلْمِ
إِذَا الْمَرْءُ لَمْ يَطْلُبْ مَعَاشًا لِنَفْسِهِ – شَكَا الْفَقْرَ أَوْ لاَمَ الصَّدِيْقَ فَأَكْثَرَ
فَسِرْ فِىْ بِلاَدِ اللهِ وَالْتَمِسِ الْغِنَى – تَعِشْ ذَا يَسَارٍ أَوْ تَمُوْتُ فَتُعْذَرُ
وَلاَ تَرْضَ مِنْ عَيْشٍ بِدُوْنٍ وَلاَ تَنمْ – وَكَيْفَ يَنَامُ مَنْ كَانَ مُعْسِرًا
Jika seseorang tidak berjuang untuk menghidupi dirinya sendiri
Maka ia akan mengeluh dalam kemiskinan atau mencela sahabatnya, bahkan lebih.
Berjalanlah di hamparan bumi Allah dan carilah kekayaan
Maka kau akan hidup penuh kemudahan, kalau pun mati, termaafkan.
Jangan puas dengan hidup tanpa apa-apa dan jangan tidur terlena
Bagaimana mungkin bisa tidur, orang yang hidup dalam keadaan sengsara.